Thursday, October 13, 2011

Mencari Ketenangan Hati

 Bismillahirrahmanirrahim

Allah ya Robbi, syukur yang tidak terhingga kerana kita masih menikmati kehidupan ini dan keindahan cakarawela ini yang penuh dengan kebijaksanaan_Nya, Melihat kehijauan alam yang sungguh mengindahkan dan mendamaikan jiwa, memberi satu ketenangan yang abadi, bahkan menambah lagi rasa kecintaan kita pada-Nya atas nikmat-Nya yang tidak terhingga. Sedikit perkongsiaan melalui seorang penulis yang tersohor iaitu Ustaz Pahrol Mohd Juoi semoga bermanfaat untuk kita bersama...


Ketenangan itu dicapai melalui zikrullah. Namun zikrullah yang bagaimana dapat memberi kesan dan impak kepada hati? Ramai yang berzikir tetapi tidak tenang.
Ada orang berkata, "ketika saya dihimpit hutang, jatuh sakit, dicerca dan difitnah, saya pun berzikir. Saya ucapkan subhanallah, alhamdulillah, Allah hu Akbar beratus-ratus malah beribu-ribu kali tetapi mengapa hati tidak tenang juga?"

Zikrullah hakikatnya bukan sekadar menyebut atau menuturkan kalimah. Ada bezanya antara berzikir dengan "membaca" kalimah zikir. Zikir yang berkesan melibatkan tiga dimensi – dimensi lidah (qauli), hati (qalbi) dan perlakuan (fikli).

Mari kita lihat lebih dekat bagaimana ketiga-tiga dimensi zikir ini diaplikasikan. Katalah lidah kita mengucapkan subhanallah – ertinya Maha Suci Allah. Itu zikir qauli.

Namun, pada masa yang sama hati hendaklah merasakan Allah itu Maha Suci pada zat, sifat dan af'al (perbuatannya). Segala ilmu yang kita miliki tentang kesucian Allah hendaklah dirasai bukan hanya diketahui. Allah itu misalnya, suci daripada sifat-sifat kotor seperti dendam, khianat, prasangka dan sebagainya.

Dimensi Kata, Rasa Dan Tindakan
Jika seorang hamba yang berdosa bertaubat kepada-Nya, Allah bukan sahaja mengampunkannya, malah menghapuskan catatan dosa itu, bahkan menyayangi dan memberi "hadiah" kepadanya. Firman Allah:
"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai..." (Surah At Tahrim: 8)
Firman Allah lagi:
"... Sungguh, Allah menyukai orang yang taubat dan menyukai orang yang menyucikan diri." (Surah Al-Baqarah: 222)

Sifat ini berbeza sekali dengan kita manusia yang kekadang begitu sukar memaafkan kesalahan orang lain. Dan segelintir yang mampu memaafkan pula begitu sukar melupakan – forgive yes, forget not! Hendak memberi hadiah kepada orang yang bersalah mencaci, memfitnah dan menghina kita?
Ah, jauh panggang daripada api! Begitulah kotornya hati kita yang sentiasa diselubungi dendam, prasangka dan sukar memaafkan. Tidak seperti Allah yang begitu suci, lunak dan pemaaf. Jadi, apabila kita bertasbih, rasa-rasa inilah yang harus diresapkan ke dalam hati. Ini zikir qalbi namanya.

Tidak cukup di tahap itu, zikrullah perlu dipertingkatkan lagi ke dimensi ketiga. Hendaklah orang yang bertasbih itu memastikan perlakuannya benar-benar menyucikan Allah. Ertinya, dia melakukan perkara yang selaras dengan suruhan Allah yang Maha Suci dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya. Yang halal, wajib, harus dan sunat dibuat. Manakala yang haram dan makruh ditinggalkannya. Zina, mengumpat, mencuri, memfitnah dan lain-lain dosa yang keji dan kotor dijauhi. Bila ini dapat dilakukan kita telah tiba di dimensi ketiga zikrullah – zikir fikli!

Sekiranya ketiga-tiga dimensi zikrullah itu dapat dilakukan, maka kesannya sangat mendalam kepada hati. Sekurang-kurang hati akan dapat merasakan empat perkara:
Rasa kehambaan. Rasa bertuhan. Memahami maksud takdir. Mendapat hikmah di sebalik ujian.
Hati adalah sumber dari segala-galanya dalam hidup kita, agar kehidupan kita baik dan benar, maka kita perlu menjaga kebersihan hati kita. Jangan sampai hati kita kotori dengan hal-hal yang dapat merosak kehidupan kita apalagi sampai merosak kebahagiaan hidup kita di dunia ini dan di akhirat nanti.
Untuk menjaga kebersihan hati maka kita juga perlu untuk menjaga penglihatan, pendengaran, fikiran, ucapan kita dari hal-hal yang dilarang oleh Allah SWT. Dengan menjaga hal-hal tersebut kita dapat menjaga kebersihan hati kita. Dengan hati yang bersih kita gapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

Rasa Kehambaan
Rasa kehambaan ialah rasa yang perlu ada di dalam hati seorang hamba Allah terhadap Tuhan-Nya. Antara rasa itu ialah rasa miskin, jahil, lemah, bersalah, hina dan lain-lain lagi. Bila diuji dengan kesakitan, kemiskinan, cercaan misalnya, seorang yang memiliki rasa kehambaan nampak segala-galanya itu datang daripada Allah. Firman Allah:
"Katakanlah (Muhammad), tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah pelindung kami, dan hanya kepada Allah bertawakal orang-orang yang beriman." (Surah At Taubah: 51)

Seorang hamba akan pasrah dan merasakan bahawa dia wajar diuji. Bukankah dia seorang hamba? Dia akur dengan apa yang berlaku dan tidak mempersoalkan mengapa aku yang diuji? Kenapa aku, bukan orang lain? Ini samalah dengan mempersoalkan Allah yang mendatangkan ujian itu. Menerima hakikat bahawa kita layak diuji akan menyebabkan hati menjadi tenang. Jika kita "memberontak" hati akan bertambah kacau.

Imam Ghazali pernah menyatakan bahawa cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah "memberontak" kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya, dia tidak lalu mahu makan-minum secara teratur, tidak mandi, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan misai dan janggut dan lain-lain yang menjadi selalunya menjadi rutin hidupnya.

Ungkapan mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang adalah satu "demonstrasi" seorang yang sudah tercabut rasa kehambaannya apabila diuji. Bila ditimpa ujian kita diajar untuk mengucapkan kalimah istirja' – innalillah wa inna ilaihi rajiun. Firman Allah:
"...Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-nyalah kami kembali." (Surah Al-Baqarah: 156)

Mengapa kita diperintahkan mengucapkan istirja'?
Kalimah ini sebenarnya mengingatkan kita agar kembali merasakan rasa kehambaan. Bahawa kita adalah hamba milik Allah dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Kita layak, patut dan mesti diuji kerana kita hamba, bukan tuan apalagi Tuhan dalam hidup ini.

Rasa Bertuhan
Rasa kehambaan yang serba lemah, miskin, kurang dan jahil itu mesti diimbangi oleh rasa bertuhan. Bila kita rasa lemah timbul pergantungan kepada yang Maha kuat. Bila kita rasa kurang timbul pengharapan kepada yang Maha sempurna. Bila miskin, timbul rasa hendak meminta kepada yang Maha kaya. Rasa pengharapan, pengaduan dan permintaan hasil menghayati sifat-sifat Allah yang Maha sempurna itulah yang dikatakan rasa bertuhan. Jika rasa kehambaan menyebabkan kita takut, hina, lemah sebaliknya rasa bertuhan akan menimbulkan rasa berani, mulia dan kuat. Seorang hamba yang paling kuat di kalangan manusia ialah dia yang merasa lemah di sisi Allah.

Ketika itu ujian walau bagaimana berat sekalipun akan mampu dihadapi kerana merasakan Allah akan membantunya. Inilah rasa yang dialami oleh Rasulullah SAW yang menenteramkan kebimbangan Sayidina Abu Bakar ketika bersembunyi di gua Thaur dengan katanya, "la tahzan innallaha maana – jangan takut, sesungguhnya Allah bersama kita!" Rasa bertuhan inilah yang menyebabkan para nabi dan Rasul, mujaddid dan mujtahid, para mujahid dan murabbi sanggup berdepan kekuatan majoriti masyarakat yang menentang mereka mahupun kezaliman pemerintah yang mempunyai kuasa.

Tidak ada istilah kecewa dan putus asa dalam kamus hidup mereka. Doa adalah senjata mereka manakala solat dan sabar menjadi wasilah mendapat pertolongan Allah.
Firman Allah:
"Dan pohonlah pertolongan dengan sabar dan solat." (Surah Al-Baqarah)
Dalam apa jua keadaan, positif mahupun negatif, miskin ataupun kaya, berkuasa ataupun rakyat biasa, tidak dikenali ataupun popular, hati mereka tetap tenang. Firman Allah:
"Dialah Tuhan yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang yang beriman, supaya keimanan mereka makin bertambah daripada keimanan yang telah ada. Kepunyaan Allah tentang langit dan bumi, dan Allah itu Maha Tahu dan Bijaksana." (Surah Al-Fath: 4)

Bila hati tenang berlakulah keadaan yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya:
Maksudnya: "Amat menarik hati keadaan orang beriman, semua pekerjaannya baik belaka, dan itu ada hanya pada orang beriman: Jika memperoleh kesenangan, dia bersyukur. Dan itu memberikannya kebaikan (pahala). Jika ditimpa bahaya (kesusahan), dia sabar dan itu juga memberikannya kebaikan." – Al Hadis

Memahami Maksud Takdir Allah
Mana mungkin kita mengelakkan daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: We can't direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.

Kemudi dalam pelayaran kehidupan kita adalah hati. Hati yang bersifat bolak-balik (terutamanya bila diuji) hanya akan tenang bila kita beriman kepada Allah – yakin kepada kasih-sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan negatif. Baik dan buruk hanya pada pandangan kita yang terbatas, namun pada pandangan-Nya yang Maha luas, semua yang ditakdirkan ke atas hamba-Nya pasti bermaksud baik.

Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, bersangka baik kepada Allah berdasarkan firman-Nya:
"Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya." (Surah Al-Baqarah : 216)

Seorang ahli hikmah, Ibn Atoillah menjelaskan hakikat ini menerusi katanya, "barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang." Siapa tidak inginkan kekayaan, malah kita dituntut mencari harta. Namun jika setelah berusaha sedaya upaya, masih miskin juga, bersangka baiklah dengan Tuhan... mungkin itu caranya untuk kita mendapat pahala sabar. Begitu juga kalau kita ditakdirkan kita tidak berilmu, maka berusahalah untuk belajar, kerana itulah maksud Allah mentakdirkan begitu.

Kalau kita berkuasa, Allah inginkan kita melaksanakan keadilan. Sebaliknya, kalau kita diperintah (oleh pemimpin yang baik), itulah jalan untuk kita memberi ketaatan. Rupanya cantik kita gunakan ke arah kebaikan. Hodoh? kita terselamat daripada fitnah dan godaan. Ya, dalam apa jua takdir Allah, hati kita dipimpin untuk memahami apa maksud Allah di sebalik takdir itu.

Jadi, kita tidak akan merungut, stres dan tertekan dengan ujian hidup. Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah ini: "Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik."
Tadbirlah hidup kita sebaik-baiknya, namun ingatlah takdir Tuhan sentiasa mengatasi tadbir insan. Jangan cuba mengambil alih "kerja Tuhan" yakni cuba menentukan arah angin dalam kehidupan ini tetapi buatlah kerja kita, yakni mengawal pelayaran hidup kita dengan meningkatkan iman dari semasa ke semasa. Kata bijak pandai: "It's not what happens to you, but it's what you do about it. It is not how low you fall but how high you bounce back!"

Mendapat Hikmah Bila Diuji
Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh "mehnah" – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya. Rasulullah s.a.w. bersabda, "perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja!"
Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan? Maka dengan ujian bentuk inilah ada di kalangan para rasul ditingkatkan kepada darjat Ulul Azmi – yakni mereka yang paling gigih, sabar dan berani menanggung ujian.

Ringkasnya, hikmah adalah kurnia termahal di sebalik ujian buat golongan para nabi, siddiqin, syuhada dan solihin ialah mereka yang sentiasa diuji. Firman Allah: "Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan sebagai¬mana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, kemelaratan dan kegoncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" (Surah Al-Baqarah: 214)

Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Malah dalam keadaan berdosa sekalipun, ujian didatangkan-Nya sebagai satu pengampunan. Manakala dalam keadaan taat, ujian didatangkan untuk meningkatkan darjat.
Justeru, telah sering para muqarrabin (orang yang hampir dengan Allah) tentang hikmah ujian dengan berkata: "Allah melapangkan bagimu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan dan Allah menyempitkan bagi mu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah."

Apabila keempat-empat perkara ini dapat kita miliki maka hati akan sentiasa riang, gembira dan tenang dengan setiap pekerjaan yang dilakukan. Sentiasa melakukan kerja amal, tolong menolong, bergotong royong, sentiasa bercakap benar, sopan dan hidup dengan berkasih sayang antara satu dengan lain.
Marilah kita bersihkan hati kita dari segala kotorannya dengan memperbanyak zikrullah. Itulah satu-satunya jalan untuk mencari kebahagiaan di dunia dan di akhirat nanti. Manusia perlukan zikir umpama ikan perlukan air. Tanpa zikir, hati akan mati. Tidak salah memburu kekayaan, ilmu, nama yang baik, pangkat yang tinggi tetapi zikrullah mestilah menjadi teras dan asasnya.



Insya-Allah, dengan zikrullah hati kita akan lapang sekalipun duduk di dalam pondok yang sempit apatah lagi kalau tinggal di istana yang luas. Inilah bukti keadilan Allah kerana meletakkan kebahagiaan pada zikrullah – sesuatu yang dapat dicapai oleh semua manusia tidak kira miskin atau kaya, berkuasa atau rakyat jelata, hodoh atau jelita. Dengan itu semua orang layak untuk bahagia asalkan tahu erti dan melalui jalan yang sebenar dalam mencarinya. Rupa-rupanya yang di cari terlalu dekat... hanya berada di dalam hati sendiri!

Wednesday, October 12, 2011

Kerana DOA

Bismillahirrahmanirrahim


Alhamdulillah dalam kesibukkan kita sebagai mahasiswa  kita juga tetap berjiwa hamba, alhamdulillah masih dapat menikmati keindahan Islam dan nikmat iman dalam diri kita. Allahurobbi, alhamdulillah kerana nikmat kasih sayang-Nya masih bernafas di bumi ini. Sedikit perkongsian bersama untuk kembali bermuhasabah diri.

Kerana Doa

Melangkah jauh tanpa arah dan tujuan
Bumi nan subur ini
Ku rasakan gersang
Di dalam terang kegelapan
Seakan ku hanyut di daratan
Ku ingin pulang kepangkalan
Pabila mata hati dan minda terbuka
Bertandang keyakinan terhakis curiga
Putaran masa pasti menemukan
Jarak dan ruang bukan sempadan 
Tuhanku teramat penyayang
Aku tahu
KAU selalu bersamaku
TAk sesaat KAU biarkan ku keseorangan
Tak sesaat pintaku jadi bebanan
Ku percaya kerana doa bertitian
Tiap waktu
Dengan izin-MU
Ku kembali ke pangkalanku
Tak sesaat KAU  biarkanku keseorangan
Tak sesaat pintaku jadi bebanan
Ku percaya diri ini memerlukan
Ku percaya doaku yang mengeratkan

By Brothers

Begitulah indahnya kasih sayang-Nya yang tidak pernah putus untuk hambanya, tidak mengira siapakah diri itu, sifat Rahman-Nya sentiasa melimpah ruah. Ketika pelayaran jauh menyimpang, ingatlah jalan pulang tetap ada dan sentiasa ada, cuma mungkin kabut tebal membatasi segalanya, tetapi itu bukannya alasan, kitalah yang berhak mengusir kabut itu agar berlalu pergi, doalah senjata kita dalam menghilangkan kabut itu, jangan biar ia menghalangi jalan pulang kita, kerana cahaya menanti dihadapan, matahari tidak pernah jemu memancarkan cahayanya.

Sedarlah dari mimpi kita yang panjang dan kelam itu, dunia hanya persinggahan matlamat utama menuju cinta-Nya, benar bukan mudah mengharungi pelayaan ini seorang diri, tapi yakinlah DIA bersamamu, pilihlah sahabat, kawan dan teman yang dapat membantu mu untk terus berjuang dalam pelayaran ini, bukannya mereka yang membawa ke lorong gelap. Pilihan bersamamu, buatlah dengan akal yang bijaksana dibancuh bersama nurani kehambahan. Ingatlah sebesar-besar karamah adalah memegang istiqomah ( Syeikh Al-Islam Ibnu Taimiyah) . Kuatkan jiwa mu, kentalkan semangat mu dalam mengharungi pelayaran ini bersama istiqomah.



Pandulah pelayaran ini, dengan secebis rasa keinsafan dan rasa tawaduk dalam jiwa hamba, ingatlah dari mana asal usul kita dan ke mana akhirnya diri kita, janganlah dunia yang pana ini menghambat jiwa kita yang rapuh ini, kerana itu, mari bersama bertemu-Nya di sepertiga malam. Benar DIA lah yang layak membolak balikkan hati hambanya, berdoalah moga hidayah-Nya memayungi diri kita.

Sunday, October 9, 2011

Teman Sejati

Bismillahirrahmannirrahim.


Biiznillah...Alhamdulillah bertemu lagi dalam ruangan blog ini, telah lama rasanya tidak menulis diruangan ini, al-maklum masa kian diuji dan dihambat dengan jadual kuliah yang betul-betul agak sesak dalam bulan ini, kerana final exam kian menghampiri kita semua, dalam pada itu sekeping hati ini ingin sahaja menjerit atas kesesakan itu, namun jiwa hamba bersuara lantas beristigfar panjang, inilah ujian kita sebagai mahasiswa andai jiwa itu rapuh maka sedihlah jiwa itu, tapi alhamdulillah jiwa itu masih lagi berjiwa hamba. Terima kasih yang tidak terhingga jua pada sahabat-sahabat yang tidak jemu-jemu memberi nasihat. Teringat semasa baru menjejaki kaki sebagai mahasiswa terasa sedih dan pilu menhimpit jiwa bila berjauhan dengan sahabat-sahabat sefikrah dan kini berjuang pula di kampus tercinta ini...

Teringat sebuah kata-kata agung dari ulama tersohor ; " Hiduplah dengan kehidupan sebagaimana hidupnya kehidupan itu sendiri dengan kebahagian dan kerelaan yang membuat anda selalu hidup gembira " [ Dr. Aid Abdullah Al-Qarni dalam bukunya LaTahzan"]. Indah dan halusnya nasihat beliau menusuk Qalbu dan mengusik jiwa. Malahan Allah s.w.t juga dalam kalam-Nya " Jangalah kamu bersedih , sesungguhnya Allah selalu bersama kita [ At-Taubah : 40 ]" Kesedihan itu, hanya akan memadamkan api motivasi, membunuh roh semangat dan membekamkan jiwa, kesedihan adalah merupakan sahabat akrab kecemasan, janganlah bersedih, kerana di sana banyak jalan meringkan musibah. Terpacu kembali semangat di hujung tanduk, menjadi segar semula bagai bayi yang baru lahir. Diayun langkah yang tadinya lemah menjadi bergelegak menuju kejayaan indahnya sebuah perjuangan itu, walaupun badai dan ombak sentiasa menghampiri, tetapi kitalah yang layak memujuk diri kita untuk terus kuat melangkah.
 
Bagi manusia yang hatinya hidup sudah tentunya, ia tidak akan membiarkan perjalanan yang panjang ini menjadi sempit dan kusut dengan membiarkan hatinya dikuasai oleh syaitan yang sentiasa berusaha memperdayakan manusia... Indah bukan peringatan ini, jadi mari bersama mengajak jiwa dan hati disaat lemah dan rapuh kembali bersama bersinar seceria matahari memancarkan cahayanya, ketika bulan di malam hari bersinar megah menerangi malam yang kelam, sungguh indah bukan...
 
Bersyukur jua pada-Nya kerana dikurniakan insan-insan dan sahabat-sahabat yang tidak pernah jemu memberi nasihat, itulah indahnya sebuah persahabatan, apa yang tidak elok pada diri kita, cepat-cepat ia memperbetulkan itulah tanda kasih sayang seorang sahabat, peringatan dan tegurannya yang berhikmah menjadikan kita cair dan patuh pada tegurannya kerana semua itu untuk kebaikan kita bersama, tiada sahabat yang sanggup melihat sahabatnya jatuh di dalam perigi yang dalam, pastinya tangan dihulurkan sebelum sempat kita terjatuh, itulah indah persahabatan. Benar mencari teman sejati dalam perjuagan ini di bumi Universiti ini bukan mudah semudah menguyah coklat di dalam mulut rasanya manis tapi harnya sungguh mahal. Mari kita tanyakan pada ini adakah kita telah bertemu dengan teman sejati ? jawapannya ada pada diri anda.  Begitu indah bait lirik lagu ini ; 
 
Selama ini ku mencari-cari teman yang sejati
Buat menemani perjuangan suci
Bersyukur kini padamu Illahi
Teman yang dicari selama ini telah ku temui

Dengannya disisi perjuangan ini
Senang diharungi bertambah murni kasih Illahi
Kepada-Mu Allah ku panjatkan doa 
Agar berkekalan kasih sayang kita
Kepada mu teman ku pohon 
Sokongan, pergorbanan dan pengertian 

Telah ku ungkapkan segala-galanya
Kepada-Mu Allah ku pohon restu 
Agar kita kekal bersatu
Kepada mu teman teruskan perjuangan
Pergorbanan dan kesetiaan 
Itulah tanda kejujuran kita.

By Brothers { Teman sejati }




Tuesday, October 4, 2011

Dunia baruku

Bismillahirarhmanirrahim....


Alhamdulillah hari ini kita masih lagi mengecapi nikmat iman dan Islam dalam diri kita sebagai jiwa hamba yang sentiasa mengharap redha-Nya. Selamat datang dan tahniah diucapkan kepada para junior atau adik-adik yang baru sahaja mendaftar pada 28.September.2011. Tahniah diucapkan kerana kini telah bergelar mahasiswa campus kita yang kita cintai ini. Salam perkenalan dihulurkan, salam ukhwahfillah bersautan moga bersama menuju redha-Nya dalam perjuangan mencari ilmu-Nya yang luas, di samping kemajuan akademik yang mantap.




Ingin ku kisahkan dan ku ceritakan pada mu wahai junior-junor tentang kehidupan dunia baru ini. Beralunlah suara dan kata-kata nasihat daripada seorang ayah kepada anaknya, harapan yang tinggi disemat oleh ibu pada anaknya serta iringan doa daripada para sahabat taulan padamu yang akan berhijrah ke daerah yang baru dalam gengaman sebagai mahasiswa. Aku jua bukanlah yang terbaik dan juga diri ini tidak layak untuk memberi nasihat kepada mu wahai si pejuang baru di bumi campus yang tercinta ini, tetapi kita bersama saling berusaha memperbaiki diri agar menjadi hamba-Nya yang membangun dalam syahsiah yang terpuji dan intelek  mahasiswa yang optimis.

Ingatlah wahai si pejuang yang masih segar dalam alunan mimpi yang indah, daerah ini adalah berbeza dengan daerah kita dahulu yang memakai baju berwarna putih, dan kain berwarna biru serta tudung yang indah membaluti kepala, tidak kurang jua baju kemeja-T putih dan seluar hijau.. Kini daerah itu kita tinggalkan dan hanya tersemat sebagai kenangan yang terindah dalam kehidupan kita. Hari ini, langkahan mu amat berbeza dengan langkahan yang terdahulu, kerana kini diri adalah seorang mahasiswa.

Benar kita telah meninggalkan daerah itu, kini berada di dunia yang baru. Ingatlah dunia baru ini tidak menjanjikan sesuatu yang terindah andai diri mu tewas dalam perjuangan ini, jika dahulu di daerah itu mengajar dirimu erti sebuah kehidupan tarbiyah, tapi di dunia baru ini pula jangan tewas dalam meneruskan usaha itu, ke mana pula hilangnya dirimu nanti ? Persoalan yang perlu dirimu jawab dan lihatkan pada usahanya bukan hanya lidah yang lantang berbicara tapi pergerakan kaku.

Dunia baru sememangnya penuh dengan cabaran dan dugaan, hinggakan kita boleh hanyut dalam pelayaraan tetapi segera bangkit dalam pelayaraan tersebut, nakhoda mu harus betul mengikut arah yang tepat, pastikan bearing compas mu sentiasa menujukkan arah yang benar. Ingatlah pesanan riwayat ini daripada Allah swt kpd baginda yang kita cintai" AKU sentiasa ada dikalangan umatku yang berterusan memperjuangkan kebenaran, mereka bersikap keras pada musuh dan tidak dapat dikalahkan oleh sesiapa yang menentang mereka, wahai utusan Allah .(Riwayat Iman Ahamd). Dalam sebuah pelayaraan ,kita di bumi baru ini, pastinya memerlukan kekuatan dan ketabahan kita dalam menyelusurinya. Jangan di lupa pada asal usul, agar tetap tegar dalam paksinya dan prinsip hidup mu.

Ketika dirimu, terasa lemah dalam langkah mu carilah DIA disepertiga malam mu, insyahAllah DIA bersamamu, ketika diri mu terasa alunan lagu tidak seindah irama carilah sahabat-sahabat di dunia baru ini yang berjuang ke arah redha-Nya, pasti diri mu disuntik kembali bius perjuagan seperti di daerah mu, kerana di dunia baru ini menguji kita adakah kita masih bersama dalam alunan tarbiyah atau kita yang lari dari tabiyah itu. Ingat juga, perbetulkan niat mu di dunia baru ini, agar dirimu bukan sahaja bergelak mahasiswa tetapi jua membawa sesuatu yang berguna pada agamamu.

Seterusnya, bagi yang dahulu di daerah itu dunia mu kelam, maka di dunia baru ini berhijrahlah pada satu paksi yang mana memberi mu satu kehidupan yang penuh dengan cahaya, cuma dirimu harus berani dalam melalui kabut tersebut agar pelayaraan mu di dunia baru ini menjadi mantap dengan nur yang menerangi kehidupan mu... Jangan pula menghukum dirimu mengatakan tidak dan terperuk di daerah yang kelam tanpa berusaha ke arah dunia yang baru...



 Ingatlah, kita ini adalah hamba-Nya l yang lemah dan kita jua sering melakukan kesilapan, tetapi rahmat-Nya sangat luas untuk kita, hanya kerana diri kita yang takut dan sombong yang menjauhkan kita pada-Nya.. Mari bersama kita melalui dunia baru ini dengan akal yang menimbang dengan bijaksana, hati yang dididik pada satu kelenturan sifat-Nya yang Latif , ayuh ayunkan langkah mu bersama ke arah generasi profesional dan bertaqwa, hidup biar memberi manfaat.


Wednesday, September 28, 2011

SPIES ADVANCE ZKU 1112 (23-25 september 2011)

Bismilah...Ar-Rahman...Ar-Rahim


Alhamdulillah ucapan syukur yang tidak teluah dek kata-kata kerana masih diberi sedikit ruang dan peluang kepada kita untuk  menghirup udara yang segar dan nyaman.. Sedikit perkongsian dan kenangan yang terindah yang telah tercipta, al-kisah bermula pada 3.00pm di Dewan Biru UNISEL BJ tercinta, berkumpullah 40 jejaka-jejaka hensem dan macho bersama 16 orang puteri Islam ZKU 1112... Dengan membawa beg masing-masing dan gaya yang tersendiri yang telah bersiap sedia untuk menuju ke sebuah pelayaran atas darat di Kem Yayasan Selangor Ampang Pecah, Kuala Kubu...

Tempat yang indah dan penuh kehijauan,,, putera dan puteri melayu terakhir begitu teruja  dengan langkahan dan riak wajah yang ceria...Sesi pertama adalah taklimat mengenai perjalanan program SPIES ADVANCE, dengan penuh ketenangan putera dan puteri mendengar dengan penuh prihatin dan teliti setiap perjalanan program. Dengan itu, berjalanlah aktiviti demi aktiviti yang  memberi pengalaman baru serta 'booster' kehidupan buat pelayar muda...
Jiwa dan hati yang dibawa bersama program ini telah tersentuh sehingga menitiskan air mata yang sungguh bernilai, hilangnya ego sang jejaka dan terserlahnya kelembutan sang puteri yang tersimpan di lubuk hati yang paling dalam..Hati mana dan jiwa mana yang tidak tersentuh dalam slot 'Kapal Karam'... Ia memberi sebuah kesedaran yang paling dalam dan bermakna dalam hakikat jiwa hamba..

Setelah itu, program ini juga telah menguji ketahanan fizikal dan kebijaksanaan seorang yang bergelar mahasiswa apabila si jejaka-jejaka macho dan  puteri melayu terakhir berjuang dalam hutan yang penuh dengan keindahan semula jadi, malahan mengajar bagaimana rasanya berjuang di dalam hutan...Maka terciptalah strategi demi strategi demi mencapai sebuah misi yang telah termaktub...
Malahan, terciptalah sebuah ikatan kerjasama di antara mereka, walaupun pada dasarnya masing-masing agak malu-malu untuk bertegur sapa, di samping menjaga batas-batas pergaulan .Indahnya sebuah persaudaraan dalam Islam... Ada jua hati dan jiwa yang tidak terhenti-henti mengalunkan kalimah zikir di dalam hati agar tetap dalam redha-Nya....Lantaran itu, marilah lihat hati-hati dan jiwa-jiwa yang telah terdidik dalam program ini agar menjadi insan yang profesional dan bertaqwa serta aksi-aksi yang menceriakan SPIES ADVANCE ZKU 1112 2011.......

                         Bila Jejaka-jejaka macho jumpa hutan,
                         inilah langkahan pertama 
                         bakal-bakal pejuang Islam kelak.

                        Rehat sebentar sambil mengatur strategi

                       Seorang Gerila sedang menghidupkan api   
                       untuk menjerang air di dalam hutan.


                           1.2.3 serang!!!.....Bila gerila tunjuk belangnya...






                                 Cepat-cepat sembunyi ada gerila....Serang....serang...!!!


                                 Relax....relax...relax....Regroup Team


                                 Syoknya....syoknya tak pandang kiri kanan da..


                                 Feeling habis.....


                                 Pada suatu hari #####@%&++*^%#$


                                 1.2.3 Peace....Smile...




Begitulah kisahnya pengembaraan di atas darat dalam Program SPIES ADVANCE .... Sebagai akhir kalam ingin ku kongsi kepada anda semua sebuah kata-kata dan pesanan yang cukup bermakna moga ia menjadi tamsilan untuk kita semua....berjalanlah tanpa henti di muka bumi ini dalam jiwa hamba....
Kata penyair ,Abu Firas al-"Amiri juga dikenalai sebagai Majdal-"Arab :

Berpisahlah, nescaya kau dapati ganti orang yang kau tinggalkan.. Mengembaralah di bumi, nescaya kau temui petunjuk itu..Singa jika tidak meninggalkan hutannya, tidak akan garang. Anak panah jika tidak meninggalkan busarnya tidak akan mengena sasaran (Fawat al-Fawayat 3/87.Beirut: Dar al-Sadir).

Dengan itu, marilah kita sama-sama mencari dan meneliti segala rahsia ilahi di alam ini...Luaskan pandanganmu supaya kita dapat melihat sesuatu dari sudut yang beribu....kembaralah nescaya kita akan bertemu sesuatu yang baru....tentang manusia, dunia dan segala berita...bawalah ia sebagai obor peringatan buat diri dan teman.



Terima kasih yang tidak terhingga kepada Unisel SPIES Training and Consultancy, Pusat Kokurikulum, Kem Yayasan Selangor, dan semua yang menjayakan misi ini.....Dari kerendahan hati kami, Majlis Perwakilan Nuqaba' ( MPN UNISEL )....





.:: KE ARAH MELAHIRKAN GOLONGAN PROFESIONAL BERTAQWA ::.


 



 







































Tuesday, August 23, 2011

PERJUANGAN YANG INDAH

Bismillahirrahmanirrahim...

Wasyukurlillah pada-Nya....dengan izin dan limpah hidayah-Nya yang sentiasa menyelubungi hati-hati hamba-Nya yang sentiasa berhajat pada Islam yang tercinta.. Terpanggil diri ku dalam perjuangan yang indah ini di bumi campus ini dan pada perjuagan yang memerlukan hati serta jiwa yang murni serta tulus dalam nafas Dai'e-Nya... Oh..... bukan mudah untuk berjuang dalam suasana yang baru dalam campus ini.

Wahai sahabat bersyukur sangat-sangat pada-Nya kita semua dipertemukan dalam alunan irama dan langkahan yang sama untuk bersama berkongsi mehnah dalam perjuangan ini dan terus mantap munuju gerakan profesional serta bertaqwa... Hati mana? jiwa mana ? langkahan mana?  tidak diuji dalam perjuangan ini...Sahabat mari bersama dalam ukhwah yang indah ini tetap tegar dan mantap dalam cinta murabbi dan rabbani  dalam Redha-Nya bersama Rahmat-Nya, yakinlah pertolongan Allah itu sangat dekat.....Diri ini, masanya semakin  singkat dalam perjuangan ini, gerak kerja kita masih banyak yang belem selesai dalam perjuangan ini...harapan ku pada mu sahabat ku sekalian...Salam perjuangan....Junjungan Mulia pernah bersabda dalam hadith yang dinyatakan oleh Tarmizi mafhumnya ; " bertaqwalah kamu di mana sahaja kamu berada, iringilah setiap perbuatan dengan amalan kebaikan yang akan memadamkan dosa itu dan pergaulilah manusia dengan akhlak terpuji "



 

Sahabat seperjuangan ;
Doa nabi terlalu syhadu,
Dalam khusyuknya meminta,
kemenagan perlu bagi Islam, 
pengantar pesanan untuk umat manusia, penghebah janji bahagia,
lalu dirasa detik itu detik dalam gelora perang, bantuan ghaib yang dijanjikan,
ternampak bagi segelintir, terdengar bagi yang terpilih dalam derap juang,
malaikat  menghiringi,membenihkan ketakjuban,
hadir yang tidak terduga, pada genting ,
ukasyah tanpa senjata menghadapi musuh durjana,
telah patah pedangnya, 
belantan kayu dari Nabi dan dengan yakin restu baginda menjadi pedang belantanya...........

Sahabat seperjuangan yang dikasihi,
Dr Anas r.a dari Nabi s.a.w Allah Azzawajalla berfirman bermaksud ;

"Jika seseorang hamba mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku mendekat kepadanya sehasta, Jika ia mendekat kepada-Ku sehasta Aku mendekat kepadanya sedepa, Jika ia mendatangi-Ku dengan berjalan Aku menghampirinya dengan Berlari... [Riwayat Bukhari




DEDIKASI KU UNTUK MU WAHAI SAHABAT SEPERJUANGAN...

Dengan kalbu tenang 
Kami mengorak langkah
Di jalan juang-Mu Allah
Demi Redha-Mu ya Allah
Dengan jiwa tabah
Mengharapkan barokah
Engkaulah puncak kasih yang kami dambakan
Lelah hilang, contoh dari Rasulullah
Kasihnya mengisi kalbu dalam perjalanan ini
Allahu Ghayatuna, Ar-Rasul Qudwatuna
Al-quran Dusturuna, Al-jihad sabiluna
Al-mautu Fi sabilillah Asma amanina

Bila panji Islam dijulang
Insan sejagat berlindung
Di bawah lembayung Arasy-Mu,Rahmah yang agung
Madah Iman, bergema seluruh alam
Mengubat rindu hamba-Nya  pada-Mu yang Maha Esa

Allah Matlamat kami 
Ar-Rasul contoh kami
Al-quran panduan kami
Al-Jihad jalan kami 

Al- mautu fisabilillah
Asma amanina...





Demikianlah (perintah Allah) dan barang siapa mengagungkan syiar-syiar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketaqwaan hati ( Al-hajj :32)

GENERASI PROFESIONAL DAN BERTAQWA...INSYAHALLAH AMEEN....

PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM

Bismillah...walhamdulillah

Salam muhasabah diri di bulan ini, ketika kita sibuk dalam menjalanai kewajipan kita sebagai seorang muslim, benar kekadang kita leka, kekadang lemah dan diuji dengan pelbagai mehnah, dengan itu, kita perlukan masa untuk bersendiri,kemudian kita bermuhasabah kembali agar sakinah itu menjadi milik kita, agar rahmat-Nya mekar dalam hembusan nafas kita.. Kini pelbagai isu melanda lebih-lebih lagi isu yang tak pernah lekanag dari bual bicara sana sini, soal pergaulan itu dan ini sering menjadi isu, terkadang terdengar jua bicara "tgk lh dia tu tahu je ckp dgn org tapi diri sendiri buat juga " agak sedih kan bila mendengar perbicaraan sedemikian, Dengan itu, saya mengajak sahabat-sahabat sekalian tidak perlu kita hebat memperkatakan tentang diri orang tentang yang itu dan ini, apa kata kita mula dari dalam diri kita sendiri, moga kebaikan yang kita bina dalam diri kita ini menjadi menyeri dan mekar dan bauannya akan turut menyinggah terhadap sahabat-sahabat yang lain, Teringat kata seorang Murabbi jika di dalam satu termpat itu terdapat satu bunga yang wangi  insyahAllah kewangiaan bunga itu akan turut di rasai semuanya dan perubahan baik itu akan dilihat dan diamalkan oleh orang sekeliling..Ayuh kita semua ayunkan langkah pada satu  paradigma yang mantap....Selamat beramal...







1.Menundukkan pandangan: ALLAH memerintahkan kaum lelaki untuk menundukkan pandangannya, sebagaimana firman- NYA;
Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an- Nuur: 30)

Sebagaimana hal ini juga diperintahkan kepada kaum wanita beriman, ALLAH berfirman;
Dan katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. (an- Nuur: 31)

2.Menutup Aurat; ALLAH berfirman;
dan jangan lah mereka mennampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya. (an-Nuur: 31)

Juga Firman-NYA; Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri- isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (an-Nuur: 59).

Perintah menutup aurat juga berlaku bagi semua jenis. Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang lelaki memandang aurat lelaki, begitu juga dengan wanita jangan melihat aurat wanita.

3.Adanya pembatas antara lelaki dengan wanita; Kalau ada sebuah keperluan terhadap kaum yang berbeza jenis, harus disampaikan dari balik tabir pembatas. Sebagaimana firman-NYA;
Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)

4.Tidak berdua-duaan Di Antara Lelaki Dan Perempuan; Dari Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim) Dari Jabir bin Samurah berkata; Rasulullah SAW bersabda: Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya. (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih)

5.Tidak Melunakkan Ucapan (Percakapan): Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya ketika berbicara selain kepada suaminya. Firman ALLAH SWT;

Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik.
(al-Ahzaab: 32)

Berkata Imam Ibnu Kathir; Ini adalah beberapa etika yang diperintahkan oleh ALLAH kepada para isteri Rasulullah SAW serta kepada para wanita mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia kalau berbicara dengan orang lain tanpa suara merdu, dalam pengertian janganlah seorang wanita berbicara dengan orang lain sebagaimana dia berbicara dengan suaminya. (Tafsir Ibnu Kathir 3/350)

6.Tidak Menyentuh Kaum Berlawanan Jenis; Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata; Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginnya. (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir) Berkata Syaikh al-Abani Rahimahullah; Dalam hadis ini terdapat ancaman keras terhadap orang- orang yang menyentuh wanita yang tidak halal baginya. (Ash-Shohihah 1/448) Rasulullah SAW tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam saat-saat penting seperti membaiat dan lain- lainnya. Dari Aishah berkata; Demi ALLAH, tangan Rasulullah tidak pernah menyentuh tangan wanita sama sekali meskipun saat membaiat. (Hadis Riwayat Bukhari)

Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki dan wanita selain mahram, yang mana apabila seseorang melanggar semuanya atau sebahagiannya saja akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana sabda Rasulullah SAW; Dari Abu Hurairah r.a. dari Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya ALLAH menetapkan untuk anak adam bahagiannya dari zina, yang pasti akan mengenainya. Zina mata dengan memandang, zina lisan dengan berbicara, sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan- angan, lalu farji yang akan membenarkan atau mendustakan semuanya. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim & Abu Daud) Padahal ALLAH SWT telah melarang perbuatan zina dan segala sesuatu yang boleh mendekati kepada perbuatan zina. Sebagaimana Firman- NYA;
Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk. (al-Isra: 32) 

Sebagai peringatan buat diri ana dan sebagai perkongsiaan bersama ....."dan sampaikanlah walaupun sepotong ayat"...... 


KE ARAH PROFESIONAL DAN BERTAQWA

Saturday, August 20, 2011

KONVOI RAMADHAN SELANGOR 2011

Bismillahi Ar-Rahman- Ar-Rahim


Setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan pada yg Maha Esa, kerana dengan limpah kurnia dan hidayah hati-hati kita yang masih segar dan mekar dalam nikmat iman dan Islam yang tercinta...Dengan sifat Rahim-Nya jua kita masih diberi kesempatan menghirup udara yang segar di muka bumi-Nya yang luas ini.

Sedikit perkongsian di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, lebih-lebih lagi menjadi musafir di dalam bulan barakah ini. Al-kisah bermula  dengan kerjasama Kerajaan Negeri Selangor beserta Pusat ALUMNI UNISEL dan Majlis Perwakilan Nuqaba' UNISEL serta UNISEL Shah ALam.. Telah menganjurkan program Konvoi Ramadhan yang berlangsung selama 3 hari 2 malam bermula pada 12.Ogos.2011 hingga 14.Ogos.2011. Dalam Konvoi Ramadhan ini melibatkan 5 buah daerah sebagai tempat persinggahan sang musafir iaitu Sabak Bernam,Kuala Selangor,Sepang dan Klang melibatkan seramai 130 orang dan juga disertai 40 pelajar-pelajar Ma'had  Tarbiyyah Terengganu.
Pelbagai aktiviti yang telah berlangsung sepanjang perjalanan Konvoi Ramadhan ini yang melibatkan 7 buah bas sepanjang perjalanan dan berakhir di Kg Dalek Selat Klang yang segala isi program ini memberi manfaat dan ikhtibar serta pengalaman yang amat bermakna kepada peserta Konvoi Ramadhan.
                                              Memasak Bubur Lambok

                                              Kursus Jenazah

                                   Pengurusan mengkafankan Jenazah

Aktiviti Turun padang memberi sumbangan kepada penduduk Kampung

                                               Pengkebumiaan Jenazah
Generasi perjuang Islam seterusnya Adik-adik Ma'had Tarbiyyah Terengganu
                Seketeriat Konvoi Ramadhan bakal pemimpin Islam Kelak....
          Pengarah ALUMNI dan YDP MPN UNISEL org kuat Konvoi Ramadhan
                                              Indahnya Ukwahfillah
                                             1..2..3  Peace

               Pweet...ceria & bermesra bersama Seketeriat & Peserta Konvoi

                 Asyiknya mendengar ceramah tak pandang kiri kanan da...
                                             1...2...3... Smile
                                      Solat Berjemaah...Alhamdulillah
                   Beriktikaf di Masjid Makmuriah...Ketenangan abadi.

                      Persinggahan Kedua di Masjid Sultan Ibrahim...
 Persinggahan terakhir di Masjid Kg Dalek & Penutupan oleh YB Halimah Ali

Alhamdulillah...begitulah perjalanan Konvoi Ramadhan yang berakhir di Kg Dalek Selat Klang...Semoga bermanfaat untuk semua, sesuatu yang menarik dan memberi keinsafan dalam Konvoi Ramadhan ini apabila peserta Konvoi Ramadhan turut serta dalam menyemprnaan pengkebumiaan jenazah yang real,dan aktiviti turun padang melihat dengan mata sendiri kesusahan hidup meraka yang kuarang bernasib baik, tersayat hati melihat seorang ibu yang telah tua terlantar di atas katil kerana masalah kesihatan...oh sedihnya... Terima kasih juga buat peserta Konvoi Ramadhan yang menyertai tadarus Al-Quran bersama penduduk kampung Dalek.

Akhir Kalam, Jutaan terima ksiah diucapkan kepada penduduk Kampung sepanjang persinggahan kami dari  Sabak Bernam hingga ke Kg Dalek,, benar dalam Konvoi Ramadhan ini satu kenangan manis yang tak dapat dilupakan, bila mana kemesraan tercipta di antara si anak muda dengan mereka yang bergelar  warga tua dan seusia dengan ibu bapa kita, walaupun kita tak dapat berbuka puasa bersama kedua ibu bapa kita, tetapi penduduk kampung setiap persinggahan Konvoi ini memeriahkan suasana kita, terada meriahnya saat itu..Teristimewa kepada Pusat ALUMNI UNISEL dan Kerajaan Negeri Selangor dan YB Dr. Halimah Ali, serta buat semua Seketeriat Konvoi Ramadhan Selangor 2011 UNISEL BJ dan UNISEL Shah Alam salam ukhwahfillah...Segala kekurangan dalam program ini harap dimaafkan...

Penutup Bicara, Sekalung Kasih,
  "Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati Orang-orang Mukmin supaya keimanan mereka bertambah disamping keimanan mereka ( yang telah ada ) ...( Al-Fath : 4 )














Friday, July 29, 2011

Ramadhan dan diri hamba

Alhamdulillah setinggi kesyukuran di panjatkan kepada Al-Khaliq sang pecipta dan cinta teragung, keran dengan-Nya kita masih diberi kesempetan hidup udara yang segar di bumi-Nya yg indah ini...Minggu ini segenap minggu kedua dalam melalui sesi kuliah bagi kita bergelah mahasiswa UNISEL yg tercinta.Walaupun masa kian di uji dan masig-masing sibuk dengan hal masing-masing..Tetapi bersyukur Allah masih memang hati ini untuk tidak lupa pada, lebih-lebih lagi di bulan Ramadhan-Nya yg penuh barakah akan tiba..

Hati kian sayu dalam muhasaabh diri yang panjang dan kelam dalam munajat malam, mencari sinar dan secebis bingkisan kasih dan cinta dari sang Khaliq kepada hambanya.Begitu besar harapanya si hamba agar dapat bertemu Ramadhan yang bakal menjelma begitulah sepertimana doa Nabi junjungan mulia S.A.W " Ya Allah berkatilah kami pada bulan Rejab dan Syaaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan"..Begitulah rintihan baginda yang kita cintai..inikan pula kita lebihlah lagi merintih agar dipertemukan di bulan Ramadhan biarlah pertemuan di bulan Ramadhan ini membawa seribu perubahan dan muhasabah diri yang terbaik sepanjang pejalan kehidupan kita di tahun ini, Kerana ingatlah Rasulullah S.A.W bersabda : " Berapa ramai orang yang berpuasa tidak mendapat sesuatu daripada puasanya selain lapar dan dahaga" ( Riwayat Ibnu Majah) Renungkan adakah kita inginkan bulan Ramadhan yg bakal kita laluinya sekadar haus dan dahaga atau mendapat redha..tanyalah iman kita...

Selia itu, wahai sahabat sekalian marilah kita bersama bermuhasabah diri dan memperbetulkan niat ke atas bulan Ramadhan yg bakal menjelma bukan sahaja kita berpuasa kerana kewajipan sebagai umat Islam tapi semata-mata mengharap Redha dan maghfirahnya sesuailah dengan kalam-Nya dalam surah al-baqarah ayat 2 maksudnya " Wahai orang-oarang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang sebelum kamu agar kamu bertaqwa"..

ingatlah wahai sahabat ku, dalam bulan Ramadhan yg penuh barakah ini juga marilah kita sama-sama menpertingkatkan diri dan amalan kita, jelaslah perkara ini dalam Sabda Baginda S.A.W bermaksud " Sesipa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasa, akan diampunkan dosanya yang tela lalu " ( Riwayat Bukhari, Muslim dan Ahmad) Marilah kita pacu tenaga muda kita dalam menghidupkan Ramadhan...

Tidak lupa dalam kita menjamu selera dan meratah rezeki Ramadhan daripada-Nya iaitu Diriwayatkan dari Salman bin Amir, bahwa sesungguhnya Nabi S.A.W telah bersabda : Apabila salah seorang diantara kamu puasa hendaklah berbuka dengan kurma, bila tidak ada kurma hendaklah dengan air, sesungguhnya air itu bersih. ( H.R : Ahmad dan At-Tirmidzi )

Akhir Kalam..Jadikan Ramadhan kali ini tebih bermakna dan terbaik daripada Ramadhan yang sebelumnya..moga Amalan kita diterima dan diredhai-Nya...

Ramadhan Kareem
Ke arah PROFESIONAL DAN BERTAQWA